Herbal dan Anti-oksidan yang Melawan Kanker

06.00 0 Comments

Bawang putih: The National Cancer Institute (berafiliasi dengan NIH) mengakui bawang putih memiliki sifat antikanker yang potensial. Senyawa sulphydryl dalam bawang putih memiliki kemampuan untuk memblokir pembentukan zat kanker -causing. Beberapa studi populasi telah menunjukkan hubungan antara peningkatan konsumsi bawang putih dan mengurangi risiko kanker perut, usus besar, esofagus, pankreas, dan kanker payudara juga. Sebuah studi telah menemukan bahwa asupan bawang putih 10 g per hari dapat mengurangi risiko kanker prostat sebesar 50 persen.


Jahe: Beberapa zat pedas hadir dalam rimpang jahe memiliki anti-oksidan dan kegiatan anti-inflamasi. Sifat anti-kanker jahe yang dikaitkan dengan zat fenolik seperti 6-gingerol dan 6-paradol dan konstituen lain seperti shogaols dan zingerone. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Penelitian Biokimia dan Biofisik Komunikasi melaporkan bahwa 6-gingerol dapat mengurangi viabilitas sel kanker lambung dan membatasi penyebaran kanker.

Kunyit: Meskipun kunyit dipromosikan terutama sebagai anti-inflamasi obat herbal, beberapa ilmuwan percaya bahwa anti-oksidan kurkumin hadir dalam kunyit dapat mencegah atau memperlambat pertumbuhan kanker banyak termasuk tumor esofagus, lambung dan usus, kanker payudara dan juga kanker kulit pada hewan percobaan. Namun, penelitian klinis diperlukan untuk menentukan keberhasilan dalam pencegahan kanker dan pengobatan pada manusia. Namun, studi laboratorium telah mengkonfirmasi cucumin yang mengganggu beberapa jalur molekuler yang terlibat dalam perkembangan kanker, pertumbuhan dan penyebaran. Selanjutnya, sebuah penelitian menemukan bahwa ekstrak etanol kunyit menghasilkan mengurangi gejala-gejala yang luar biasa pada pasien dengan lesi kanker eksternal. Ada pengurangan bau di 90 persen dari kasus dan pengurangan gatal di hampir semua kasus.

Teh hijau: Polifenol dalam teh hijau dan teh hitam kadang-kadang, membantu membunuh sel-sel kanker dan menghentikan perkembangan mereka. Studi Mayo Clinic telah mengungkapkan bahwa zat yang disebut gallate epigalloacatechin (EGCG) dalam teh hijau mengurangi jumlah sel-sel leukemia pada pasien dengan CLL (leukemia limfositik kronis), suatu bentuk kanker darah. Demikian pula, penelitian lain menemukan bahwa wanita yang minum bubuk teh hijau kurang mungkin untuk mengembangkan kanker kandung kemih. Sekali lagi, orang-orang yang minum teh hijau adalah yang paling 37 persen lebih mungkin mengembangkan kanker pankreas. Sebuah penelitian besar klinis Cina menemukan bahwa risiko kanker prostat menurun dengan meningkatnya frekuensi dan kuantitas konsumsi teh hijau. Namun, para ilmuwan menemukan bahwa teh hijau dapat mengurangi kemungkinan kambuhnya kanker payudara tapi tidak bisa mencegah atau memperbaiki kanker payudara.

Maitake Jamur: Maitake merupakan jamur yang dapat dimakan asli ke daerah pegunungan di timur laut Jepang. Bahan aktif adalah polisakarida yang disebut beta glucan. Ekstrak Maitake jamur dikatakan untuk membatasi atau bahkan membalikkan pertumbuhan tumor. Hal ini juga meningkatkan manfaat kemoterapi dan mengurangi efek samping dari obat anti-kanker. Kerjanya dengan mengaktifkan sel-sel dan protein yang menyerang kanker, T-sel dan interleukin-1 dan interleukin-2 tertentu. Dosis harian jamur kering adalah antara 3 sampai 7 g. Maitake mungkin tidak cocok untuk orang-orang pada obat hipoglikemik.

Kulit kayu manis: Cinnamon memiliki sifat anti-oksidan yang dapat secara signifikan mengurangi peroksidasi lipid yang menyebabkan kanker. Selanjutnya, minyak kulit kayu manis telah ditemukan oleh para peneliti untuk menjadi salah satu penghambat paling efektif bakteri, seperti Helicobacter pylori, yang memfasilitasi invasi dan perkembangan kanker. Namun, tingginya jumlah coumarin hadir dalam kayu manis dapat merusak jaringan hati. Meskipun tidak ada laporan dari pembentukan tumor coumarin terkait, tingginya tingkat coumarin tidak memicu kanker pada tikus percobaan.

Seperti yang kita lihat, tumbuh-tumbuhan dan oksidan anti lainnya tidak hanya sangat membantu dalam mencegah kanker dan dalam beberapa kasus menghambat perkembangan kanker, mereka juga membantu dengan kesehatan secara keseluruhan dengan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Tetapi pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum mengambil ramuan ini untuk mencegah atau mengobati kanker.

http://www.medindia.net/patients/patientinfo/Herbs-Antioxidants-Cancer-Prevent-Cancer.htm


Oke pria4

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

0 komentar: