Makanan Anti-inflamasi: Minyak Zaitun

05.57 0 Comments


4. Makanan kedelai
Makanan kedelai telah dianggap dianggap sangat penting di antara vegetarian untuk kedua mereka kandungan protein yang tinggi dan fleksibilitas. Meskipun kedelai diklasifikasikan sebagai kacang-kacangan, mereka jauh lebih tinggi lemak dan protein, dan rendah karbohidrat dibandingkan pulsa lainnya. Kedelai kaya isoflavon yang membantu mencegah keropos tulang peradangan yang disebabkan kronis dan penyakit kardiovaskular.
Ukuran Melayani: Para peneliti dari Loma Linda University, California, Amerika Serikat, menyarankan 2 sampai 4 porsi makanan kedelai per hari.
Makanan Anti-inflamasi: Soy Foods
5. Kacang
Konsumsi Sering kenari dan cokelat kacang atau dalam hal ini setiap kacang pohon dapat mengurangi peradangan yang menyebabkan protein C-reaktif (CRP) dan interleukin-6 (IL-6) konsentrasi dalam tubuh. Bahkan, kacang-kacangan adalah makanan yang kompleks yang mengandung nutrisi yang beragam dan kandungan kimia lain yang menguntungkan mempengaruhi peradangan dan fungsi endotel. Contohnya adalah omega-3 asam lemak, serat makanan, magnesium, dan antioksidan. Ini mungkin menjadi alasan mengapa konsumsi kacang sering dikaitkan dengan penurunan risiko diabetes dan penyakit kardiovaskular.
Ukuran Melayani: 10 sampai 14 kacang per hari, tapi tidak setiap hari
Makanan Anti-inflamasi: Nuts
6. Yogurt dan Keju Alam
Yogurt dan keju alami (tidak diproses) merupakan alternatif yang baik untuk daging dan unggas dengan keuntungan tambahan anti-inflamasi. Namun, juri masih keluar pada apakah produk susu fermentasi rendah lemak atau full-fat adalah makanan anti-inflamasi yang lebih baik.
Ukuran Melayani: 1 sampai 2 porsi satu-ons keju per minggu dan 1 sampai 2 porsi delapan ons yogurt per minggu
Makanan Anti-inflamasi: Yogurt dan Keju Alam
7. Buah dan Sayuran
Sayuran hijau gelap dan beragam sayuran berwarna dan buah-buahan adalah pilihan yang sangat baik untuk diet anti-inflamasi. Karoten, lutein, zeaxanthin, likopen, dan vitamin C, adalah nutrisi hadir dalam sayuran dan buah-buahan yang telah ditemukan untuk menurunkan peradangan menyebabkan konsentrasi protein C-reaktif.
Para ilmuwan telah Namun memperingatkan bahwa nutrisi seperti tunggal tidak memiliki efek yang menguntungkan. Efek anti-inflamasi terlihat hanya ketika mereka dikonsumsi karena beberapa makanan yang kaya nutrisi yang berbeda. Dengan demikian, buah dan sayuran berbagai, tapi bukan kuantitas, tampaknya menjadi penting dalam mengurangi peradangan.
Bayam, collard hijau, kale, brokoli, kubis, kubis Brussel, kembang kol, wortel, bit, bawang, kacang polong, paprika (semua warna) dan labu adalah contoh yang baik dari sayuran anti-inflamasi.
Contoh buah-buahan blueberry (terbaik dari semua buah-buahan untuk memerangi peradangan), blackberry, stroberi, persik, jeruk, jeruk, anggur merah, plum, delima, ceri, apel, dan pir.
Ukuran Melayani: 4 sampai 5 porsi setengah cangkir sayuran yang dimasak per hari dan 3 sampai 4 buah berukuran sedang per hari
Makanan Anti-inflamasi: Buah dan Sayuran
8. Herbal
Spice up makanan Anda karena bumbu dan rempah-rempah memiliki efek anti-inflamasi yang besar.
Herbal seperti kemangi, chamomile, daun ketumbar, thyme, rosemary dan berguna tidak hanya untuk antioksidan dan aktivitas anti-inflamasi tetapi mereka memiliki manfaat klinis dalam kondisi seperti osteoarthritis, rheumatoid arthritis dan penyakit inflamasi usus. Dan kadang-kadang asupan rutin herbal bekerja lebih baik daripada obat-obatan dan tanpa efek samping. Sebagai contoh, para peneliti dari Australia menyarankan bahwa - 'Berbeda dengan obat anti-inflamasi non-steroid dan aspirin, rosehip memiliki tindakan anti-inflamasi yang tidak memiliki efek ulkus menyebabkan dan tidak menghambat trombosit'.
Makanan Anti-inflamasi: Herbal
9. Kunyit
Kunyit adalah rempah-rempah yang dapat secara efektif meringankan kondisi peradangan dengan menghambat zat yang berbeda yang terlibat dalam peradangan. Fosfolipase, lipooxygenase, tromboksan, siklooksigenase 2, leukotrien, prostaglandin, oksida nitrat, tumor necrosis factor (TNF), dan interleukin-12 (IL-12) adalah beberapa zat inflamasi tersebut. Penelitian menunjukkan bahwa kunyit dan senyawa aktif, curcumin, yang efektif untuk rheumatoid arthritis dan kondisi inflamasi lainnya yaitu, psoriasis, penyakit radang usus (IBS), dan penyakit mata inflamasi. Hal ini juga menguntungkan pasien yang memiliki transplantasi ginjal.
Makanan Anti-inflamasi: Kunyit
10. Jahe
Lain makanan anti-inflamasi sama menguntungkan adalah jahe. Rempah-rempah ini juga dapat digunakan sebagai agen penurun kolesterol dan anti-trombotik. Jahe menekan peradangan dengan menghambat aksi dari beberapa gen yang terlibat dalam respon inflamasi.
Umumnya, 2g jahe setiap hari bisa membantu melawan peradangan. Namun, jumlah jahe yang dapat Anda ambil tergantung pada usia, berat badan dan kesehatan dan apakah Anda alergi terhadap zat dalam jahe.
Makanan Anti-inflamasi: Jahe
11. Lada
Semua cabai rawit termasuk, habanero, jalapeno, dan paprika cherry mengandung capsaicin, yang secara efektif menghambat neuropeptida tertentu yang terkait dengan proses inflamasi. Hotter lada, semakin mengandung capsaicin dan lebih baik aktivitas inflamasi.

http://www.medindia.net/patients/lifestyleandwellness/anti-inflammatory-diet.htm

Oke pria4

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

0 komentar: